Anggota DPRD Kutim Asmawardi, Soroti Penyaluran BLT Harus Tepat Sasaran

oleh -169 views
Anggota DPRD Kutim Asmawardi, Soroti Penyaluran BLT Harus Tepat Sasaran
Anggota DPRD Kutim, Asmawardi

SANGATTA Anggotta Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kutai Timur (Kutim), Asmawardi, Soroti Bantuan Langsung Tunai (BLT).

Seperti kita ketahui, Bantuan langsung tunai (BLT) adalah program bantuan pemerintah berjenis pemberian uang tunai atau beragam bantuan lainnya. Baik bersyarat maupun tak bersyarat untuk masyarakat miskin.

Hal itu pun disambut baik masyarakat yang memang membutuhkan. Anggota DPRD Kutim Yang juga Wakil Ketua Komisi,  Asmawardi meminta, agar organisasi perangkat daerah (OPD) terkait menyerahkan bantuan tersebut kepada yang benar-benar membutuhkan.

Baca Juga :  Anjal, Badut dan Pengemis Terjaring Razia oleh Dinsos dan Satpol PP Kutim

“Harus menyentuh kepada warga yang memang tidak mampu. Harus kepada orang yang memang membutuhkan. Jangan menyerahkan ini kepada orang yang memiliki gaji, apalagi yang bekerja di perusahaan-perusahaan,” tegasnya.

Termasuk warga yang memiliki truk, namun masih kategori miskin. Hal ini, kata dia, tentu salah sasaran. Padahal tidak sedikit penduduk lokal yang benar-benar menjalani hidup susah.

“Kebanyakan mereka hanya bercocok tanam. Justru yang datang ke Kutai Timur ini kehidupannya lebih sejahtera, memiliki keuangan yang lebih baik,”ungkapnya.

Baca Juga :  TC di Yogyakarta, dr Novel Optimis Cabor Dansa Meraih Medali di Porprov Berau

Dalam hal ini, kebanyakan pendatang bekerja di perusahaan dengan penghasilan yang cukup besar. Ada pula yang menjadi pengusaha, kontraktor hingga PNS. Sedangkan penduduk lokal, mayoritas pekerjaannya bercocok tanam. Sebab, untuk bekerja di perusahaan mereka sangat terbatas dengan pendidikan.

“Harusnya BLT itu menyentuh mereka yang memang membutuhkan. Sangatta ini yang banyak penduduk lokalnya di kawasan Sangatta Selatan. Mereka itu tidak ada kerja di perusahaan. Aktivitas sehari-hari bercocok tanam,” imbuhnya.

Baca Juga :  Jadwal Kegiatan Juli 2022 Telah Disusun oleh Bamus

Untuk itu, Ia  meminta agar OPD terkait, ketika pendataan masyarakat miskin benar-benar mengambil data sesuai kondisi di lapangan. Apalagi ini program pemerintah pusat, sedangkan daerah lebih mengetahui kondisi warganya.

“Makanya harus disesuaikan siapa yang membutuhkan. Sehingga BLT tepat sasaran. Sampai sekarang sebagian besar rakyat di Kutim belum sejahtera. Makanya keluh kesah masyarakat masih banyak,” pungkasnya. (Bk*1)