Pasca Tsunami Palu 2018 Renggut Kemampuan Berjalan Gadis Cilik Sangatta

oleh -
WhatsApp Image 2021 08 30 at 22.49.13
Suci Rahmadani saat menceritakan kisah masa lalunya Pasca Tsunami Palu tahun 2018 lalu, yang mengakibatkan gadis kecil ini tidak bisa berjalan akibat kakinya yang tidak berfungsi sempurna. BERITA KUTIM.COM. Poto (IVN). Pada Minggu (29/08/2021)

KUTIM.COM, SANGATTA – Kejadian tsunami di Palu 2018 lalu menyisakan kenangan pilu mendalam Suci Rahmadani (13) warga Sangatta Selatan Kabupaten Kutai Timur, KALTIM.

Sarmiah (41) warga Sangatta Selatan Kabupaten Kutai Timur ini harus menerima kabar buruk, Karena anaknya yang tinggal di Palu tak bisa berjalan hingga sekarang.

Sarmiah sendiri pindah dari Palu ke Kutim pada 2008 lalu. Namun anaknya, Suci Rahmadani (13) tinggal bersama sang nenek di Palu Sulawesi Tengah. Pasca bencana tersebut, Suci dan neneknya akhirnya menyusul pindah ke Kutim. Ujar Sarmiah.

Namun kondisi Suci sepenuhnya normal lagi. Gadis kecil itu tak bisa berjalan akibat kakinya yang tidak dapat berfungsi lagi. Karena saat gempa mengguncang, kaki Suci harus tertimpa lemari saat berlari untuk menyelamatkan diri.

Gadis itu coba mengingat-ingat kembali kejadian itu. Kepada Kutim.com, Suci mengaku tak banyak yang bisa dirinya ceritakan. Sore itu, dia bersama nenek dan seorang kakaknya berada di dalam rumah. Namun seisi rumah dibuat kaget karena guncangan keras berkekuatan 7,4 magnitudo. Pusat gempa berasal dari kedalaman 10 km. Hingga membuat gempa, tsunami dan likuifaksi di ibu kota Sulawesi Tengah itu.

Baca Juga :  Kapolres Kutim Tinjau Pasar dan Agen Sembako Menjelang Ramadan

Sore saat tragedi  itu, umur Suci masih 10 tahun. Ketika guncangan semakin keras, dia bersama nenek dan kakaknya coba keluar rumah. Namun naas, sebuah lemari kayu jatuh menimpa kaki Suci saat dirinya berlari. Dibantu oleh nenek dan kakaknya, akhirnya dia bisa diselamatkan.

Hanya saja, dirinya baru mendapatkan pertolongan 3 hari setelahnya. Itupun berkat bantuan tim penyelamat. Hingga akhirnya dibawa ke rumah sakit. Operasi terhadap kakinya sempat dilakukan, hanya saja berhasil menyembuhkan kakinya. “Tidak ingat lagi, hanya sakit saja waktu itu ingatnya,” tutur Suci.

Kini kakinya tak bisa diluruskan. Pada kedua bagian betisnya justru berbentuk pipih dan sedikit melengkung. Sehingga kedua harus berada dalam posisi bersila. Alhasil gadis berambut lurus ini tak bisa berjalan memakai kakinya.

Baca Juga :  Hadiri Rakerda Asti Berharap Pramuka Kutim Bisa Meraih Banyak Prestasi Kembali

Untuk berjalan atau berpindah posisi, Suci harus ditopang tangannya dan menggeser pantatnya. Sembari posisi kaki tetap bersila. Atau memakai kursi roda dan itupun harus dibantu oleh orang untuk menaikinya.

Kendati demikian, dia masih memiliki semangat hidup yang tinggi. Cita-citanya menjadi guru pun tak pernah padam. Dia pun masih ingin melanjutkan sekolahnya yang terhenti semenjak bencana tsunami tersebut. “Mau jadi guru karena bisa mengajari anak-anak. Saya juga mau lanjut sekolah, biar banyak teman di sini,” ujarnya.

Sang ibu, Sarmiah juga ingin agar anaknya kembali normal. Dapat berjalan layaknya anak lainnya. Namun apa daya, dirinya tak mampu untuk membiayai pengobatan anaknya. Bahkan semenjak datang ke Sangatta dia tak pernah membawa Suci ke dokter atau fisioterapi. “ punya biaya. Kalaupun ada bantuan, besarnya tidak seberapa,” ucap Sarmiah.

Baca Juga :  Cegah Meningkatnya Penyebaran Covid 19, Ketua DPRD Kutim Ajak Masyarakat Dukung PPKM Level 4 Di Kota Sangatta

Sarmiah hanya tinggal di rumah kontrakan di samping SD 002 Sangatta Selatan, Sembari berjualan makanan dan minuman. Hasilnya tentu seberapa, hanya cukup membiayai hidup sehari-hari. “Ya hanya berkisar Rp 60 ribu sampai 100 ribu. Belum lagi harus disisipkan untuk membayar kontrak rumah,” ungkapnya.

Sementara suaminya kini tak lagi bekerja. Karena penyeberangan ponton sudah aktif lagi. Akibat rampungnya Jembatang Masabang yang menghubungkan Sangatta Selatan dan Utara. “Sekarang coba mencari pekerjaan lain, tapi belum dapat,” imbuhnya.

Bantuan dan perhatian dari berbagai pihak jadi yang paling ditunggu oleh Sarmiah saat ini. Karena ia belum mengetahui pasti apa yang terjadi terhadap kaki anaknya. Sebab selama di Kutim belum pernah dilakukan pemeriksaan. “Hasil rekam medis pasca operasi juga tertinggal di Palu. Mau dibawa ke dokter saya ada biaya. Jadi saya tidak tahu sama sekali,” katanya. (IVN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.