Pemkab Kutim Gelar Rakor terkait Sengketa Puskesmas Sangatta Utara

oleh -399 views
IMG 20240621 WA0098 e1719313077685

Sangatta – Perseteruan aset Puskesmas Sangatta Utara di Jalan Cut Nyak Din Nomor 1, Desa Sangatta Utara, kembali mencuat dan menjadi sorotan publik. Hingga pertengahan tahun ini, permasalahan tersebut belum menemukan titik terang.

Sengketa ini berakar dari klaim lahan oleh ahli waris Hengky Abdullah, yang menyatakan bahwa sebagian lahan puskesmas tersebut adalah milik keluarganya dan hanya dipinjamkan secara tidak resmi kepada Pemkab Kutim.

Untuk menyelesaikan masalah ini, Pemkab Kutim menggelar rapat koordinasi di Ruang Ulin, Kantor Bupati Kutim pada Kamis (20/6/2024). Rapat ini dipimpin oleh Asisten Pemkesra Sekretariat Kabupaten (Seskab) Kutim, Poniso Suryo Renggono.

Baca Juga :  Pemkab Kutim Menyambut Baik Pengesahan Perda Perlindungan Perempuan

Hadir dalam rapat ini berbagai pihak terkait, termasuk Camat Sangatta Utara Hasdiah, Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kutim Muhammad Yusuf, Kepala UPT Puskesmas Sangatta Utara Nurjanah, perwakilan Satpol PP Kutim Landudi, serta perwakilan dari Polres Kutim dan ATR/BPN.

Poniso Suryo Renggono menekankan pentingnya pendekatan komprehensif dan persuasif untuk menyelesaikan permasalahan ini. Ia menginstruksikan Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kutim untuk segera melakukan langkah cepat dalam sertifikasi legal aset tersebut.

Baca Juga :  Fraksi PDI Perjuangan Sampaikan Pemandangan Umum Fraksi Terhadap RAPBD Kutim TA 2024

“Saya harap Ibu Camat Sangatta Utara turut mengawalnya bersama BPKAD Kutim. Kita harus segera bergerak untuk menghasilkan keputusan yang pasti. Nanti awal Juli (2024) semua syarat bisa diselesaikan,” tegas Poniso.

Langkah kedua yang disampaikan Poniso adalah pembentukan tim khusus oleh Satpol PP Kutim yang akan dibantu oleh personel dari Polres Kutim. Tim ini bertugas untuk mengawal keamanan dan penertiban aset setelah sertifikat lahan diterbitkan.

Baca Juga :  Raih Berkah Ramadhan, Kasmidi Bulang Lanjutkan Tradisi Buka Bersama

“Ini nantinya untuk mengawal dalam keamanan dan penertiban jika sudah ada sertifikat sebagai dasar kekuatan aset Pemkab Kutim. Setelah ini, kita adakan rapat lanjutan untuk menentukan langkah selanjutnya,” tambahnya.

Keberlanjutan pelayanan kesehatan di Puskesmas Sangatta Utara menjadi prioritas Pemkab Kutim, mengingat pentingnya puskesmas ini bagi masyarakat setempat. Penyelesaian sengketa ini diharapkan dapat segera tercapai untuk memastikan kelangsungan pelayanan kesehatan tanpa hambatan. (bk)