DPRD Kutim Gelar Hearing, Terkait Masalah Lahan PT GAM  Dengan Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu

oleh -480 views
DPRD Kutim Gelar Hearing
Wakil Ketua II DPRD Kutim Arfan, SE., Saat Pimpim Hearing permasalahan lahan antara PT GAM  Dengan Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu (25/05/2022) BERITA KUTIM.COM.( Poto.vnt)

BERITA KUTIM. SANGATTA – DPRD Kutim Gelar Hearing terkait dengan permasalahan PT GAM dengan kelompok tani Bakuda Etam Bersatu, akhirnya dalam hearing diberikan tenggang waktu 2 minggu kepada PT Ganda Alam Makmur (GAM) untuk menyelesaikan permasalahan lahan dengan Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu.

Pada hearing ini dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Kutim Arfan dan didampingi Anggota DPRD kutim Basti Sanggalangi, Hipnie Armansyah dan Siswanto, serta Dinas Kehutanan Provinsi, dan Camat Karangan.

DPRD Kutim Gelar Hearing
Suasana Hearing di DPRD Kutim

Ketua Komisi B DPRD Kutim Hipnie Armansyah mengatakan, Kelompok Tani Bakuda Etam mengaku ada lahan yang diambil oleh PT GAM dan belum diberikan biaya ganti rugi tanam tumbuh. Dimana Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu juga memiliki dokumen pendukung atas keberadaan lahan yang telah ditanami bibit hasil dari hibah Dinas Kehutanan Kaltim.

Baca Juga :  Bakti Sosial, AJKT Berbagi Sembako ke Sejumlah Panti Asuhan Sangatta

“Saya juga yakin pasti ada yang tumbuh di lahan tersebut karena ada hibah bibit dari Dinas Kehutanan Provinsi Kaltim di lahan yang sama,” ungkap Hepnie kepada awak media usai hearing di Kantor DPRD Kutim, Kawasan Bukit Pelangi, Rabu (25/5/2022)

Lanjutnya, Hipnie juga mengatakan,  untuk mendapat hibah bibit dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) yang diteruskan oleh Dinas Kehutanan Kaltim itu tidak mudah dan memerlukan tahapan yang cukup ketat. Oleh karena itu, sangat mungkin jika lahan yang telah diambil oleh PT GAM sebelumnya terdapat tumbuhan yang ditanami Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu.

“Kami beri waktu 14 hari lah untuk menyelesaikan persoalan ini, harapannya dengan hearing ini bisa ada inspirasi dari managemen PT GAM,” tegasnya.

Baca Juga :  Grup A Dihuni Tim Kuat, Askab PSSI Kutim Optimis Lolos di Babak Kualifikasi

Akan tetapi, jika dalam tenggang waktu tersebut permasalahan tersebut PT GAM dan Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu tidak selesai maka pihaknya akan membentuk panitia khusus (pansus). Tujuannya untuk meninjau langsung kondisi di lahan tersebut.

“Kalau tidak selesai, nanti kami akan konsultasikan ke pimpinan apakah kita akan membentuk panitia kerja (panja) atau pansus,” Pungkasnya.

DPRD Kutim Gelar Hearing, Terkait Masalah Lahan PT GAM  Dengan Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu

Sementara itu, Admin Manager PT GAM, Herlando mengaku pihaknya telah melakukan negosiasi dengan masyarakat setempat untuk mengambil alih lahan tersebut.

Baca Juga :  Hadiri Peringatan HUT Bhayangkara ke 76, Ketua DPRD Apresiasi Dedikasi Tinggi Polres Kutim

“Sebenarnya bukan belum dibayar, tapi kami sudah negosiasi terhadap lahan yang diklaim oleh kelompok tani dan kami sudah klarifikasi,” jelasnya.

karena, dari total 115 hektar yang diklaim hanya 20 persen yang termasuk dalam lahan izin pinjam pakai kawasan hutan (IPPKH) milik PT GAM dan tidak ada tanam tumbuhnya sama sekali. Oleh karena itu, pihaknya telah memberikan tali asih kepada kelompok tani sejumlah Rp 1 juta per hektar berdasarkan negosiasi,ujar Herlando

lanjutnya, “Jika ada tanam tumbuh ya kami akan menyesuaikan dengan tabel peraturan bupati (perbup), tapi karena tidak ada dan masih masuk di wilayah konsesi PT GAM kami berikan tali asih,” pungkasnya.(adv)

Kata Kunci : DPRD Kutim Gelar Hearing, Terkait Masalah Lahan PT GAM  Dengan Kelompok Tani Bakuda Etam Bersatu