Ciptakan Lingkungan yang Ramah untuk Anak Sejak Dini

oleh -175 views
LPAI

JAKARTA – Memiliki anak-anak yang cerdas merupakan impian banyak orang tua. Oleh karena itu, betapa pentingnya kita untuk memahami bahwa rokok itu sangat memberikan dampak yang buruk kepada anak bahkan sejak masih dalam kandungan. Stunting adalah salah satu bahaya nyata yang dapat kita lihat.

Hal tersebut disampaikan Prof Dr. Seto Mulyadi, M.Si., Psikolog, Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia saat memberikan pengantar saat konferensi pers secara daring Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) bersama dengan jaringan organisasi pengendalian rokok di Indonesia di Jakarta Jumat (14/04/2023).

Baca Juga :  Ardiansyah Lantik Dewan Pengawas, Dewan Hakim dan Panitera MTQ XVI Kutim

”Kita perlu menciptakan lingkungan yang ramah anak mulai dari lingkungan keluarga, masyarakat maupun pemerintah. Peran penting setiap unsur yang ada sangat dibutuhkan guna melindungi anak-anak kita yang merupakan generasi penerus bangsa,” ucap kak Seto sapaan akrabnya.

Selain itu, dirinya meminta khususnya kepada pemerintah agar dapat membuat suatu regulasi yang mengatur dengan tegas akan bahaya rokok dan dampak negatif yang ditimbulkan dari segala bentuk iklan, promosi dan sponsor rokok bagi kemajuan bangsa.

Baca Juga :  Disdik Kutim Gelar Sosialisasi Pendidikan Anti Korupsi Melalui JAGA.ID

Sementara itu, Perwakilan Duta Anak Nasional KAI 2022 Alya Eka Khairunnisa mengatakan, dirinya mempertanyakan bukti kehadiran negara dalam regulasi yang komprehensif, selain itu, pihaknya juga meminta dukungan masyarakat dan keluarga untuk berperan protektif, bukan menjadi budak zat adiktif.

Baca Juga :  Atlet voli pantai kutim berhasil lolos ke Babak Final

“Kami selalu digadang-gadangkan menjadi generasi unggulan. Dielu-elukan sebagai pewaris peradaban zaman. Untuk menjadi generasi yang diharapkan, kami butuh kesehatan juga kesempatan. Bukan dininabobokan candu industri racun berbahaya. Diendapkan, mati tanpa suara,” ungkap Alya.

“Berikan kami nutrisi yang memadai, bukan adiksi pengantar mati. Kami ada disini, menjadi pemimpin muda masa kini dan penerus bangsa hingga nanti. Berikanlah kami kesempatan untuk membuktikan diri,” tegasnya.(Bk)